Hati Itu Milik Allah...

Posted by Abu Abdullah | 6 comments»
Pada suatu hari, telah menulis seorang wanita akan sebuah coretan kepada seorang lelaki. Coretan yang ditulis adalah sebagai persembahan bagi menyatakan hasrat hatinya kepada lelaki tesebut. Bukanlah niat di hatinya untuk menunjukkan semangat kecintaan yang membara apatah lagi nak merendahkan maruah diri sendiri tetapi demi untuk membina sebuah ikatan yang dapat memandunya mencapai keredhaan Allah...
__________________________________________________________________________________________________________________________________
بِسْــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم
Subhanallah, Alhamdulillah, Allahu Akhbar...
Astaghfirullahal’adzim, Astaghfirullahal’adzim, Astaghfirullahal’adzim...
Dengan hati yang tenang ana ingin menyatakan segala yang tersirat disebalik hati ini... 


SEKADAR CORETAN HATI….

Sememangnya benar pernikahan itu menghalalkan segala apa yang terhijab antara dua  pasangan…tapi ana ingin saudara juga mengetahui dan mengerti bahawa pernikahan jua adalah jalanku untuk ke syurga-Nya..pernikahan jua adalah jalan untuk melahirkan mujahid mujahidah yang soleh solehah.... Telah ku nekad dalam diriku untuk terus memperjuangkan segala apa yang diperjuangkan kini… hingga akhir hayatku akan ku terus di jalan-Nya..dan ku bermohon semoga hembusan nafasku yang terakhir jua adalah di jalan-Nya..insyaallah.. kerana itu telah dari awal ku sediakan diriku untuk membiarkan saudara mencari yang terbaik untuk dirimu…kerana cukuplah Allah bagiku..sesungguhnya bahawa cara hidup Rasulullah SAW itulah yang terbaik.

Kecintaanku yang hakiki kepada insan lain hanyalah kerana Allah bukanlah bermaksud mencintai insan itu kerana dzatnya, sebaliknya adalah kerana insan itu dapat mendekatkan diri ini dengan akhirat. Ana tiada kekuatan untuk menyatakan semua ini melainkan datangnya hanya dari Allah, satu-satunya sumber kekuatan diri ana..Kekuatan untuk ana mencoretkan sesuatu untuk dirimu yang ana tidak begitu kenal sepenuhnya.. Ana memahami ketidakbersediaan saudara untuk menghadapi perihal perkahwinan ini, tetapi andaiku dapat mengabaikan segala perasaan yang Allah kurniakan kepadaku ini mungkin lebih baik buat masa sekarang. Tetapi ketahuilah ana yang  juga sedang mempersiapkan diri ini sehinggalah saudara sudah benar-benar bersedia nanti. Andai saudara memerlukan tempoh yang panjang untuk lebih bersedia, tafaddal ya akhi, berbekalkan kekuatan dariNya ana tetap dengan keyakinan ana… Keyakinan yang Allah berikan ini, hanya mampuku tafsirkan dengan segala tindakan yang telah ku ambil selama ini terhadap dirimu… terimalah diriku seadanya dan begitulah sebaliknya kerana manusia itu dicipta untuk saling melengkapi..Ana ingin saudara tahu yang Cinta Allah itu lebih utama dalam diri ini.

Dunia ini sudah tidak lama lagi..jika ada jodoh di dunia, insyaallah akan bertemu atas ikatan pernikahan yang sah atas namaNya..ana tidak  mengharapkan calon imamku seorang yang terlalu mulia..cukuplah bagiku jika calon imamku sedar hakikat dirimu iaitu hamba Allah..kerana jika engkau sedar, pastinya engkau akan menjalankan tanggungjawabmu sebagai hambaNya..jika tiada jodoh kita di dunia, semoga kan bertemu di syurga..insyaAllah.. sekali lagi aku ingin kau tahu bahawa cinta Ilahi tetap yang utama di hatiku..~

Ikhlas dari ana yang daif lagi hina ini yang sedia menanti dengan keyakinan bahawa Allah mendengar segala luahan hati hambaNya~

"Janganlah biarkan diri kita dipandu oleh keputusan emosi semata-mata. jika pasangan lelaki dan perempuan sudah baik agamanya atau yang paling utama sedia dididik dan mahu belajar..terimalah seadanya.." ~ustaz hasrizal

wallahuaa'lam~

Sekian warkah khas untukmu wahai Adam . . . . . .
__________________________________________________________________________________________________________________________________
Berapa ramai lelaki di luar sana yang mampu mengungkapkan perkara yang sama...
Mampu jujur atas jawapan dan pemilihan yang dibuat...
Tidak mudah bagi seorang wanita untuk meluahkan hasratnya...
Mudah-mudahan Allah memberikan wanita tersebut suami yang soleh, yang dapat membahagiakan dirinya hingga ke syurga...

Firman Allah SWT (an-Nur:26):
"Perempuan-perempuan yang keji adalah untuk lelaki-lelaki yang keji, dan lelaki-lelaki yang keji adalah untuk perempuan-perempuan yang keji, sedangkan perempuan yang baik adalah untuk lelaki yang baik, dan lelaki yang baik adalah untuk perempuan yang baik..."


6 comments:

Tanpa Nama Says:

akhi ke yg dpt surat ni? menarik..

Suriana Lie Says:

nak share :)

Abu Abdullah Says:

Silakan...

Tanpa Nama Says:

Assalam..nak minta pandangan saudara...macam mana jika perempuan tu still dengan keyakinan bahawa lelaki tu untuknya dan sanggup menunggu walau lelaki tu kata still tak bersedia?

Abu Abdullah Says:

Banyakkan berdoa. Mudah-mudahan Allah berikan yang terbaik untuk yang berdoa. Tanya balik kesediaan dia dan minta penjelasan yang lebih terperinci mengenai status jawapannya.

AlFAQIRah ilaLlah Tamar Nabi Says:

Allahu Allah...moga ini benar dariMU.kurniaanMU.
لاحول ولا قوة الا بالله

Catat Ulasan